Ahad, April 03, 2011

Di Atas Tikar Sejadah itu (tadabur surah AdDuha)

"Assalamualaikum warahmatullah" Amin memusingkan kepalanya ke kiri, menamatkan solat maghrib pada hari itu. Seusai beberapa rangkap doa, perlahan-lahan dia berpaling ke belakang, menghadap satu-satunya makmumnya di belakang. Lutut bertemu lutut lantas dihulurkan tangan.

Isteri menyambut dengan penuh lembut, dicium tangan suaminya lambang kecintaannya, kesetiaannya dan kesudianya menerima seorang lelaki sebagai imamnya.

"Surah Dhuha itu ayat-ayat pujuk Allah sebenarnya" ujar Amin lembut, memulakan tuturnya. Rahmah mengangguk-angguk mengiyakan.

"Tanda bahawa Allah itu sentiasa berada bersama hamba-hambanya, alamat bahawa Allah tidak pernah melupakan kita"

"Mah, tahu sebab kenapa surah ni diturunkan?" tanya Amin
"Seingat saya, Rasullah sudah lama tidak menerima wahyu waktu itu, jadi kafir Quraisy dah mula mengejek nabi kononya Allah sudah tidak ingat lagi dengan Nabi"

"Betul. Sebab itu Allah bersumpah dengan waktu pagi dan malam tenang. Allah akan bersumpah kalau ada perkara besar"

"Kiranya soal Allah tidak melupakan hambanya itu satu perkara besar?"

"Pastinya dan juga janji Allah bahawa selepas kesusahan itu ada sesuatu yang lebih baik"

Tenangnya malam itu, sementara melipat sejadah-sejadah masing-masing menanam yakin bahawa Allah pastinya akan memudahkan urusan mereka.

Lantas di saksikan oleh segenap bumi dan langit. Moga diaminkan beramai-ramai dan mencecahkan pada Yang Maha Mendengar, Melihat.






Selasa, Julai 27, 2010

Memahami Jiwa Remaja

Berfikir semula bagaimana remaja berfikir adalah sesuatu yang ironi sebenarnya bagi saya. Hakikatnya, lupa bagaimana remaja akan bertindak sudah merupakan sesuatu yang melucukan sebenarnya. Ini seolah-olah menganggap kononnya zaman itu sudah berdekad-dekad meninggalkan saya.

Setiap kali saya pulang semula ke sekolah menengah saya yang dahulu, satu soalan pasti saya akan tanyakan kepada guru-guru yang masih saya kenali

" Cikgu macam mana dengan pelajar sekarang?"

Dahulunya, soalan ini diajukan sekadar mengisi perbualan. Namun kini apabila mendengar cerita demi cerita membuatkan saya sendiri berfikir: Bagaimana sebenarnya hendak menjernihkan jiwa remaja?

Jiwa remaja sekolah menengah berbeza dengan jiwa remaja universiti. Barangkali beban yang di pikul dan stress yang ditanggung berbeza. Harapan mengunung masyarakat dan keluarga mengharapkan anak mereka berjaya dalam SPM, mendapat biasiswa, masuk ke universiti lebih membebankan berbanding remaja universiti yang sudah berbiasiswa yang hanya perlu memikirkan bagaimana hendak menyiapkan tugasan pensyarah dan melepasi exam setiap kali semester berakhir.

Jiwa remaja memberontak. Ketika zaman remaja saya, perasaan bahawa semua cikgu tidak memahami perasaan kami adalah sangat sinonim. Rasa kecewa segala yang dilakukan oleh orang dewasa melawan keinginan kami makin hari makin bertimbun sehingga kebanyakan tenaga digunakan untuk diplomasi mendapatkan ini dan itu. Kepada mereka yang merasakan diplomasi bukan cara mereka maka fizikal jadi pilihan.

Jadi bagaimana hendak membuktikan dan memahamkan kepada mereka bahawa memilih yang baik adalah pilihan yang lebih bijak? Bagaimana hendak memahamkan mereka bahawa mencintai Allah dan mematuhi syariatnya lebih memberi makna?

Maka waktu itu juga saya teringat bahawa betapa semakin mesra cikgu dengan pelajar maka makin mudah dia disenangi dan lebih mudah kata-katanya diikuti. Saya melihat cikgu-cikgu bergurau dengan pelajar dan dari situ saya lihat seolah-olah wujud satu rasa kepercayaan antara guru dan murid. Seolah-olah guru menjadi kawan yang memahami mereka.

Kemudian saya sentiasa mendengar emak saya bercerita tentang pelajar-pelajar yang mengadu dengannya.

"Mak garang-garang pun, budak-budak nak mengadu pergi ke mak juga"

Rasa kepercayaan itu yang saya cari dan yang saya ingin pelajari. Sebab itu saya suka pergi ke sekolah dan suka berbual dengan guru-gurunya.

Apa kata anda?

Jumaat, Julai 02, 2010

Tempat Jatuh Lagikan Dikenang

Ada satu perasaan berat membebani hati kebanyakan kami menjelang hari-hari akhir di Russia. Tempat ini dengan sukarnya orang, iklim dan kerenahnya biasanya menjadi rungutan kami setiap hari tapi anehnya rasa sayang pula tiba-tiba muncul.

Orang kata tempat jatuh lagikan dikenang. Barangkali kebersamaan sepanjang menempuhi kesukaran itu yang di rindui. Mungkin kehilangan satu ikatan yang dibina itu yang menghantui.

5 Stages of Grief

Mungkin kami sedang mengalami 5 stages of Grief (K├╝bler-Ross model). Mengandaikan hakikat bahawa selepas ini, sudah sukar untuk kami berjumpa antara satu sama lain menjadikan perpisahan ini lebih dekat dengan kematian sesuatu hubungan berbanding sekadar satu perpisahan sementara.

Sesetengah orang akan melaluinya lebih lama daripada yang lain. Sesetengah kami mungkin berada dalam salah satu fasa Denial, Anger, Bargaining, Depression agak lama sebelum akhirnya kita boleh menerima keadaan dan pergi ke fasa acceptance.

Untuk lansung tidak memikirkannya adalah satu perkara yang tidak sihat. Selalu memikirnya juga tidak sihat. Sokongan dari orang sekitar adalah sangat penting, adalah sangat parah kalau mereka yang berada di sekitar memperkecilkan hal ini.

Reverse Culture Shock

Mungkin juga keadaan ini boleh diterangkan melalui fenomena Reverse Culture Shock. Kalau culture shock berlaku mereka yang sampai di tempat baru. Reverse Culture Shock pula berlaku kepada mereka yang ingin pulang semula ke tempat asal

Seseorang itu mula akan rasa gelisah, murung, mula membandingkan keadaan antara dua tempat. Ia akan berlarutan antara 4 bulan hingga ke 2 tahun

Adakah ini bahaya? Ya sekiranya ia menganggu pekerjaan dan hubungan intersosial. Samada anda seorang doktor, engineer mahupun daie sepenuh masa.

Sebab itu adalah penting untuk kita mencari seberapa banyak bantuan yang membolehkan kita menyesuaikan diri dengan keadaan yang baru.

Apa-apapun sentiasa yakin dan berfikiran positif. Biarlah kita yang menguasai perasaan kita bukannya sebaliknya. Yang paling utama, halakanlah usaha kita kepada Allah, tuhan yang membolak-bolakkan hati.

Khamis, Jun 17, 2010

Sindrom Allergik dengan Mad'u

Apa sahaja yang mula-mula kita fikirkan ketika menerima tugas pertama sebagai Naqib?

Apakah keadaannya yang kita gambarkan adik-adik usrah kita selepas melalui tarbiyyah?

Bebas dari couple?
Mutabaah amal yang sentiasa cemerlang?
Kehadiran ke program-program yang sentiasa penuh?
Kepatuhan dan tsiqah yang tidak ada belah bahaginya?
Pelajar Cemerlang, Daie Terbilang, Anak Gemilang, Pemimpin masyarakat tersohor?

Inikah yang membuatkan diri kita sentiasa tersenyum dan hati kita sentiasa girang?
Kalaulah ini benar-benar berlaku Alhamdulillah, kita panjatkan seberapa banyak syukur yang boleh dan doakan supaya istiqamah.

Andaikata, apa yang berlaku adalah sebaliknya, apa yang kita buat?

Bila Hati mula merasa sedih dan gelisah, adakah segalanya terpancar pada riak muka kita, pada bahasa kita ketika berbicara dengan mad’u tersebut, pada emosi kita ketika berdepan dengan mereka?

Tanpa kita sedari kita memulakan proses menolak. Sekadar menyedapkan diri kita sendiri, kita akan cuba mencari jalan penyelesaian. Namun dalam hati kita, tidak pernah surut perasaan kecewa. 
Seolah-olah mereka ini lansung tidak punya harapan.

Manakah sifat berlapang dada yang diajar semasa di dalam usrah? 

Ingatlah kita diminta menilai tetapi kita bukan diminta untuk meletakkan label

Kadang-kadang yang kita nampak bergerak merangkak-rangkak dalam tarbiyyah itu lebih akan setia berbanding dengan yang kita nampak berlari laju. Kebenaran yang sampai sudah terpapar di dada akhbar.

Aduh! Jika dengan keadaan mereka yang serba kekurangan itu mereka masih mengharapkan tarbiyah, kenapa ditolak? kenapa tidak di raikan?

Kenapa perlu Allergik dengan Mad'u kita? 

Selasa, Jun 08, 2010

Syukur atas dugaan

Barangkali kalau boleh disimpulkan apa yang dapat saya peperiksaan kali ini; Ia telah mengajar saya betapa bagusnya dugaan.

Exam kali ini membuatkan saya akur tentang keterbatasan manusia. Setiap kali sebelum sebelum exam saya berfikir; macam mana kalau dapat lecturer ni? macam mana kalau tak ingat drug ni? macam kalau lupa dosage ni? macam kalau lecturer tanya soalan ni?

Senantiasa soalan ini disusuli dengan jawapan penuh narcissist:  Apa lagi yang boleh aku buat? Consider buat Shpargal? Masuk lambat? Datang awal? 

Maka setelah bermain tarik tali dengan perasaan, akal dan kudrat ketika itulah saya disentap dengan peringatan.

“Aduh!  sombongnya aku dengan Allah”. Senangnya boleh menganggap bahawa Allah itu teman biasa, diminta pertolongan hanya bila perlu dan bila keadaan tidak memerlukan, bila segalanya dalam keadaan terkawal, dalam lingkungan kudrat kita, Allah tidak tolong pun saya boleh buat sendiri. Astagfirullah.

Waktu itulah dalam kesedaran yang masih segar terus-terus saya mengadu

“Ya Allah hambaMu ini hina, waktu susah baru ingat padaMu. Namun Ya Allah betapa aku yakin engkaulah mengawal segala hati manusia, engkaulah yang mengatur perjalanan masa, susunan kertas disusun, tangan yang bergerak, kaki yang melangkah. Maka permudahkan perjalanan untuk kami Ya Allah, jadikan ia titik tolak untuk kami semakin dekat kepada Mu Ya Allah dan jadikanlah keputusannya pengajaran paling berhikmah untuk kami semua Ya Allah”

Mengharap dengan penuh rasa sesalan kerana melupakan Kekasih yang paling utama perlu dicintai.

Setelah itu anehnya, perasaan itu bukan membuat saya pasrah tetapi membuat saya lebih bersemangat untuk berusaha.

Tiba-tiba saya teringat maksud tafsir Al Imran 146 “ dan betapa banyak nabi yang berperang didampingi sejumlah besar dari pengikut yang bertakwa. Mereka tidak lemah kerana bencana yang menimpanya di Jalan Allah dan tidak pula menyerah (kepada musuh). Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar”

Sumber kekuatan pada orang Islam adalah apabila mereka beriman dengan Allah, mereka sudah tidak sedih dengan kesusahan yang menimpa dan mereka tidak takut dengan kemungkinan yang akan berlaku. Hasilya maka lahirlah kekuatan yang luar biasa dengan izin Allah.

Exam kali ini Allah sudah memberikan satu ibrah dan tarbiyah yang begitu berharga. Untuk itu saya sangat-sangat gembira dan bersyukur.

Ahad, April 04, 2010

Conditioning, Associating dan Dakwah

Proses Conditioning and Associating bukanlah sesuatu yang baru. Bagi pelajar perubatan, proses ini diperkenalkan seawal mungkin dalam subjek physiology. Mungkin bagi pelajar psychology, perkara ini diperkenalkan ketika pengenalan kepada psychology.

Meskipun proses ini dijumpai berpuluh-puluh tahun dahulu oleh bapa physiology/psychology Pavlov namun aplikasinya kekal relevan hinggalah ke hari ini. Ia bermula daripada eksperimen seekor anjing, kemampuan kelenjar salivanya mengeluarkan air liur bila dibunyikan loceng yang telah di’associate’ dengan makanan. Kini aplikasi yang sama telah digunakan dalam ‘behaviour therapy, mass psychology, brain wash, mind control, advertisement dan lain-lain.

Conditioning

Secara ringkas, bila kita berkata tentang conditioning, ia bermaksud kita memberi syarat untuk sesuatu berlaku. Misalnya:

    1.    Api= panas
    2.    Ais=sejuk
    3.    makanan=sedap
    4.    hujan=basah

Jadinya, sekiranya kita nampak api terus otak kita akan berfikir tentang panas dan badan kita akan memberi respon sesuai dengan fikiran ‘panas’ yang ada dalam minda sesuai dengan keadaan di mana kita berada ketika itu.

Associating

Ini pula kita mengaitkan sesuatu dengan ‘conditioning’ yang sudah sedia ada. Dalam eksperimen Pavlov, setiap kali makan diberikan, loceng akan dibunyikan dan kelenjar air liur akan merembeskan air liur. Di sini Pavlov melakukan ‘association’ antara makanan dan loceng.

    1.    Makanan sudah sedia ada conditioning (makanan= air liur dirembeskan)
    2.    Loceng diberi ‘association’ dengan makanan
    3.    Pada masa akan datang setiap kali berbunyi loceng, air liur akan dirembeskan. Ketika ini otak anjing telah berfikir loceng akan menjanjikan benda yang sama seperti ketika makanan diberikan.

Aplikasi

Setiap kali kita melihat bagaimana setiap kali ada iklan arak, pasti ada perempuan seksi. Setiap kali iklan rokok pasti ada lelaki macho yang segak bergaya.

Mengapa begini?Mari kita cerakinkan:

1. Perempuan seksi (conditioning): ghairah, seks, kepuasan, seronok
    Ini merupakan refleks/perasaan default yang ada dalam fikiran lelaki.

2. Arak:? bagi mereka yang tidak pernah merasakan arak tersebut, tidak boleh membuat atau mengeluarkan refleks atau perasaan apa-apa terhadap perkara tersebut

Maka dengan membuat iklan setiap kali ada arak akan ada juga perempuan seksi, maka mereka telah membuat ‘association’ antara arak dan perempuan seksi. Selepas ini, apabila terfikir tentang arak tersebut:

Arak (conditioning): ghairah,seks,kepuasan,seronok

Beginilah caranya bagaimana, dunia membuat association:

    1.    Islam=terrorist
    2.    Gay=normal
    3.    wealthy=happy
    4.    US= kuat

dan list akan berterusan.

Aplikasi dalam dakwah

Meskipun telah dimanipulasi sebegitu hebat, tetap tidak boleh dinafikan bahawa ini merupakan sunnatullah yang telah ditetapkan oleh Allah. Maka pastinya kalau boleh digunakan ia memberi manfaat kepada dakwah itu sendiri. Contohnya:

1. Imej Dai
Sekiranya si A yang membawa dakwah mempunyai imej yang baik. Maka orang akan terus membuat satu ‘condition’

Si A (conditioning)=baik,bagus,boleh dipercayai

Ketika ini sewaktu orang berdepan dengan dakwah, ini yang mereka ada

dakwah=?

Sekiranya kita dapat membuat si A yang membawa dakwah, maka kita berjaya membuat satu ‘association’ supaya aka datang, apabila berdepan dengan dakwah

Dakwah (conditioning)=baik,bagus,boleh dipercayai



Kenapa ini penting

Kerana dalam proses tarbiyah kita akan memperkenalkan banyak benda kepada mutarabbi. Daurah, Usrah, Jaulah, Infaq, Fikrah dan sebagainya. Sebagai daie kita perlu pandai membuat satu ‘association’ supaya akan datang apabila datang benda yang sama, mutarabbi dapat membuat satu ‘conditioning’ yang betul dan tepat, seterusnya membantu mereka untuk terus istiqamah

Sabtu, Februari 13, 2010

Jangan Pernah Padam Api Dakwahnya

Dakwah itu sifatnya mencabar, sifatnya penuh dugaan dan masalah yang bakal mengkehendaki kita mengeluarkan segalanya daripada diri kita sendiri.

Pada awalnya cabaran dan dugaan ini bagaikan dadah yang membuat kita sentiasa 'high'. Mana tidaknya, ketika menghadapi masalah, ada semacam 'adrenalin rush' menerpa dalam badan. Kita melonjak-lonjak dan terkinja-kinja untuk menyelesaikannya.

Namun lama kelamaan, perasaan yang sama tidak kunjung lagi. Dakwah menjadi semakin bosan. Musibah yang datang dirasakan telah memakan begitu banyak tenaga kita. Kita terasa begitu letih, begitu penat.

Kemudian kita akan mula memberi alasan;

"Macam mana nak settlekan masalah ni, ana sorg je yg kerja"
"Masalah ni memang tak boleh selesai, terlalu kompleks"
"Ana tak ada masa, ana kena belajar lagi, nak bawa usrah lagi"
"Kenapa macam ana sorang je yang peduli masalah ni, orang lain?"

Padahal kita dulu jaguh dakwah. Berlari ke sana sini bagai tiada pernah luput sumber tenaganya.

APA SUDAH JADI?

Toleranse dan Adaptasi

Mungkin kita pernah istilah 'tolerance' or 'adaptation'?

Ini yang saya ingin aplikasikan dalam situasi ini. Dalam badan kita mungkin 'adrenalin rush' yang sama tetap berlaku. Namun dengan kuantiti yang sama, dia tidak mampu menghasilkan kesan yang sama, 'feel' yang sama, 'umphh' yang sama.

Kita katakan badan kita sudah bertoleransi atau beradaptasi dengan keadaan tersebut. Toleransi dan Adaptasi bagus jika membantu kita untuk kekal hidup dalam situasi yang kritikal. Namun dalam konteks ini, ia jadi sebaliknya.

APA PERLU BUAT?

Bila ini terjadi. BERHENTI!!!!

Anda sudah mula kehilangan 'passion', anda sudah mula hilang motivasi untuk bergerak. Apa yang anda buat adalah paksaan bukan atas kerelaan

1. Lupakan segalanya buat sementara, tutup mata dan tarik nafas dalam-dalam. Lepaskan ketegangan otot-otot dan hembus nafas perlahan-perlahan. Buat berkali-kali sehingga anda tenang

2. Kita tambah dos ketenangan dengan berzikir, solat, membaca quran, qiam. Menangislah dan mengadulah di depan Allah

3. Ceritakan PERASAAN anda kepada yang boleh membantu. Walaupun anda mungkin tidak menjumpai penyelesaian namun menceritakannya dapat banyak membantu

4. Kemudian anda akan buat apa yang ramai panggil sebagai MIND IMAGINE

MIND IMAGINE

1. Tutup mata anda, tarik nafas dan hembus nafas. Teruskan hingga anda boleh mengawal nafas anda dengan sempurna

2. Bayangkan saat anda paling seronok ketika dalam suasana dakwah, detailkan keadaannya, apa yang ada di sana, apa yang anda sedang buat, apakah bunyi yang ada, apa yang sedang anda perkatakan?

3. Rasa perasaannya, Ingatkan lagi perasaannya

4. Cari semula bahan-bahan yang membantu anda mengingati perkara tersebut: gambar, kertas, surat, video, audio.

5. Jika ia berkaitan dengan daurah, jaulah. Cari program-program tersebut dan pastikan anda hadir.

6. Bersyukurlah kepada Allah dan berdoalah supaya perasaan itu kekal




Perkara ini mungkin nampak lawak, tetapi mind imagine digunakan oleh ramai orang. Pemain bola sepak, bola keranjang mengunakan mind imagine membayangkan mereka dapat menjaringkan gol. Pelari pecut mengunakan mind imagine membayangkan mereka dapat memecahkan rekod. Pemidato terbaik membayangkan mereka dapat menyampaikan pidato yang berjaya memukau pendengar.

Mind Imagine melakukan apa yang kita katakan sebagai reinforcement, reprogramming kepada sistem minda kita.


WaAllahualam

Jika Anda kata Anda Boleh,
Maka Anda Boleh!

Dakwah adalah best dan dia sentiasa BEST!